Rabu, 20 Januari 2016

Suatu Persinggahan : Kisah Si Teten.

Hari ini kami sekeluarga "Warisan Petani" berada dalam mood kesedihan kerana Si Teten kesayangan kami dijumpai mati mengejut tengah hari tadi. Setiap pagi selepas memberi sarapan, kami tinggalkan Si Teten di rumah bersama-sama kawan-kawannya yang lain. Apabila pulang dari kerja pada tengah hari tadi, Si Teten tiada. Puas dicari akhirnya hanya tubuhnya yang tidak bernyawa kami temui. Tiada kesan kecederaan pada badannya, hanya mulutnya sahaja yang berdarah. Kematiannya suatu misteri.

     Si Teten ialah seekor anak  kucing hanyut yang singgah di rumah "Warisan Petani" tanpa diundang kira-kira enam bulan yang lalu. Keadaannya pada masa itu amat menyedihkan, kurus tidak terurus dan kedua-dua matanya mengalami jangkitan yang serius. Dengan penuh belas kasihan kami memeliharanya, membawanya ke klinik haiwan untuk rawatan sehinggalah ia pulih menjadi seekor anak kucing yang comel dan menjadi haiwan kesayangan kami sekeluarga.

  Si Teten bukanlah dari baka kucing kampung biasa. Ia berbeza dengan kucung-kucing kampung lain yang kami pelihara. Ia bijak dan sangat manja seolah-olah memahami kehendak penjaganya. Penyayang terhadap kucing-kucing lain, tidak pandai bergaduh jauh sekali mencuri makanan.

   Kami sekeluarga hanya sempat menyayangi Si Teten selama lebih kurang enam bulan sahaja. Ia datang dengan tidak diundang dan pergi tanpa diduga. Kehadirannya penuh bermakna tetapi hanyalah seketika.


Keadaan Si Teten seminggu selepas kehadirannya.
 12 Ogos 2015

Si Teten pada awal kehadirannya.



Si Teten di klinik haiwan.


Dalam tempuh rawatan.


Kami membeli sebuah buku untuk memahami tentang Si Teten.


Keadaan Si Teten selepas beberapa bulan.


Penunggu yang setia


Menjadi teman belajar anak bongsu.


Teman sepermainan cucu kesayangan
yang mula-mula memanggilnya Teten.


Tak jemu mata memandang.


Teten di luar rumah pada waktu senja.
Gambar pada 16 Januari 2016

Posing terakhir Teten sehari sebelum kematiannya.
19 Januari 2016.


Jasad Teten dijumpai tengah hari tadi.
20 Januari 2016
Ada kesan darah di mulutnya.


Di sini jasadnya disemadikan.

 Terima kasih Teten kerana pernah menjadi sebahagian daripada kehidupan kami walaupun sebentar.
Kehadiran Teten hanyalah persinggahan.

Salam bertani.
Catat Ulasan